28 February 2009

syarat hidupkan hati dengan al quran

# al-Quran hendaklah dibaca dengan tenang dan khusyuk, dalam keadaan bersunyi diri (berkhalwah), terutama pada waktu tengah malam atau fajar (Subuh).Allah berfirman bermaksud: “Sesungguhnya membaca al-Quran pada waktu fajar (Subuh) itu disaksikan malaikat.” (Surah al-Isra’, ayat 78).


# membaca al-Quran dengan pengamatan maknanya seperti yang dijelaskan dalam firman Allah bermaksud: “Tidakkah mereka merenungi (tadabur) al-Quran itu?” (Surah Muhammad, ayat 24).Pembacaan yang disertai dengan renungan dan pengamatan sedemikian akan membuka pintu hati seseorang untuk menerima kebenaran yang terkandung dalam al-Quran.Dengan perkataan lain, roh dari alam tinggi (alam Ketuhanan) yang dibawa oleh al-Quran itu akan turun dan meresapi ke dalam hati pembaca al-Quran kemudian ia menghidupkannya.Dengan itu hati dapat mengenal kebenaran dengan mudah dan mencintainya. Nilai kebenaran dan kebaikan akan tumbuh subur dalam jiwanya. Lantas ia menyukai kedua-keduanya, tetapi membenci dan menentang kebatilan dan kejahatan.

# sentiasa bersikap bersedia untuk menerima kebenaran al-Quran sebelum membaca atau mendengarnya.Manusia sering dikuasai oleh hawa nafsunya. Segala keinginan dunia (hingga membawa kepada kegilaan) adalah dinding (hijab) tebal yang menutup hati seseorang itu sehingga menyebabkan enggan menerima hidayah Allah melalui al-Quran.

# merealisasikan kehambaan (’ubudiyyah) diri sewaktu membaca al-Quran.Perasaan ini akan dapat menimbulkan keazaman untuk merealisasikan segala ajaran al-Quran yang dibaca itu dalam kehidupan. Ini semata-mata untuk mendapatkan keredaan Allah.Dalam perkataan lain, pembacaan yang sedemikian akan menimbulkan keazaman untuk bermujahadah iaitu melawan kemahuan diri yang bertentangan dengan tuntutan ‘ubudiyyah kepada Allah.Melaksanakan segala perintah Allah yang terkandung dalam al-Quran adalah tafsiran makna ayat yang dibacanya itu di dalam kehidupan.Untuk memastikan ia terus hidup dan segar, maka hati perlu sentiasa menjalani proses mujahadah (melawan segala kemahuan diri yang bertentangan dengan ajaran Islam).Hati yang tidak bermujahadah, ertinya hati itu beku dan kotor. Hati yang kotor dan beku menyebabkan seseorang itu tidak ingin melakukan kebaikan, malah ia sentiasa melakukan perkara yang bertentangan dengan ajaran Islam.Perkara ini dijelaskan dalam hadis Rasulullah SAW bermaksud: “Huzaifah berkata: Aku pernah mendengar Rasulullah bersabda: Fitnah akan melekat di hati manusia bagaikan tikar yang dianyam secara tegak-menegak antara satu sama lain. Mana-mana hati yang dihinggapi oleh fitnah, nescaya akan terlekat padanya bintik-bintik hitam.“Begitu juga dengan hati yang tidak dihinggapinya, akan terlekat padanya bintik-bintik putih sehinggalah hati itu terbahagi kepada dua.“Sebahagiannya menjadi putih bagaikan batu licin yang tidak lagi terkena bahaya fitnah, selama langit dan bumi masih ada, manakala sebahagian yang lain menjadi hitam keabu-abuan seperti bekas tembaga yang berkarat, tidak menyuruh kebaikan dan tidak pula melarang kemungkaran, segala-galanya adalah mengikut keinginan.” (Riwayat al-Bukhari di dalam Kitab Iman, Hadis No. 207)


HATI yang hidup menggerakkan potensi yang ada pada diri seseorang. Sebaliknya, hati yang mati membunuh segala bakat dan potensi diri. Sesuatu umat hanya boleh dibangunkan dengan menggerakkan potensi dirinya serta mengarahkannya kepada pembangunan. Dengan pengutusan Rasulullah SAW, segala bakat dan potensi sahabat yang selama ini terpendam digerakkan dengan penghayatan al-Quran.



Hati yang hidup adalah hati yang subur dan bersedia untuk mendengar, melihat dan menerima kebenaran.Hati yang hidup begini mempunyai nur, tenaga dan kekuatan. Ia sentiasa tunduk dan patuh kepada Allah dengan penuh khusyuk, takwa serta kasih dan simpati kepada sesama makhluk.



Hati yang dihidupkan dengan al-Quran bersedia mematuhi segala perintah syarak.Dengan mematuhi segala perintah syarak barulah kehidupan manusia akan sempurna. Bukankah Allah berfirman bermaksud: “Sesungguhnya al-Quran ini membimbing ke jalan yang lurus (benar).” (Surah al-Isra’, ayat 9).

Nak cantik??!!!!




#Jadikanlah Ghadhdul Bashar (menundukkan pandangan) sebagai "hiasan mata" anda, nescaya akan semakin bening dan jernih.

# Oleskan "lipstik kejujuran" pada bibir anda, nescaya akan semakin manis.

# Gunakanlah "pemerah pipi" anda dengan kosmetik yang terbuat dari rasa malu yang dibuat dari salon Iman.

# Pakailah "sabun Istighfar" yang menghilangkan semua dosa dan kesalahan yang anda lakukan

.# Rawatlah rambut anda dengan "Selendang Islami" yang akan menghilangkan kelemumur pandangan lelaki yang merbahayakan.

# Hiasilah kedua tangan anda dengan gelang Tawadhu' dan jari-jari anda dengan cincin Ukhuwwah.

# Sebaik-baiknya kalung anda adalah kalung "kesucian".

# Bedaklah wajah anda dengan "air Wudhu" nescaya akan bercahaya di akhirat.


27 February 2009

peSANan rASul bUAT wAnitA>>>

1) Dunia ini ialah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan ialah wanita (isteri) yang solehah. (Riwayat Muslim).

2) Mana-mana perempuan yang memakai bau-bauan kemudian ia keluar melintasi kaum lelaki ajnabi, agar mereka mencium bau harumnya maka ia adalah perempuan zina,dan tiap-tiap mata yang memandang itu adalah zina. (Riwayat Ahmad, Thabarani dan Hakim)

3) Dikahwini wanita itu kerana empat perkara: kerana hartanya, kerana keturunannya, kerana kecantikannya dan kerana agamanya, maka carilah yang kuat beragama nescaya kamu beruntung.

4) Wanita apabila ia sembahyang lima waktu, puasa sebulan Ramadhan, memelihara kehormatan serta taat pada suami, maka masuklah mana-mana pintu syurga yang ia kehendaki. (Riwayat dari Ahmad Ibnu Hibban, Thabarani, Anas bin Malik).

5) Perempuan yang melabuhkan pakaian dalam keadaaan berhias bukan untuk suaminya dan muhrimnya adalah seumpama gelap gelita di hari kiamat, tiada nur baginya. (Riwayat Tarmizi)

6) Apabila lari seorang wanita dari rumah suaminya, tidak diterima sembahyangnya, sehingga ia kembali dan menghulurkan tangan kepada suaminya (meminta maaf). (Riwayat dari Hassan).

7) Wanita yang taat pada suami, semua burung-burung di udara, ikan diair, malaikat di langit, matahari dan bulan semuanya beristigfar baginya selama ia masih taat pada suaminya dan diredainya (serta menjaga sembahyang dan puasanya).

8) Dari Muaz bin Jabal bersabda Rasululllah SAW: Mana-mana wanita yang berdiri di atas kakinya membakar roti untuk suaminya hingga muka dan tangannya kepanasan oleh api, maka diharamkan muka dan tangannya dari bakaran api neraka.

9) Tiap-tiap wanita yang menolong suaminya di dalam urusan agama, maka Allah memasukkanya dalam syurga lebih dahulu dari suaminya (sepuluh ribu tahun) kerana dia memuliakan suaminya di dunia maka mendapat pakaian dan bau-bauan syurga untuk turun ke mahligai suaminya dan mengadapnya.

10) Ya Fatimah, jika seorang wanita meminyakkan rambut suaminya dan janggutnya dan memotong kumisnya dan mengerat kukunya, diberi minum Allah akan dia sungai syurga, diiringi Allah baginya sakaratul maut dan akan didapati kuburnya menjadi sebuah taman dari taman-taman syurga serta dicatatkan Allah baginya kelepasan dari neraka dan selamatlah ia melintasi titian Siratul-mustaqim.

11) Mana-mana wanita yang berkata kepada suaminya "tidak pernah aku dapat dari engkau satu kebajikan pun". Maka Allah akan hapuskan amalannya selama 70 tahun, walaupun ia berpuasa siang hari dan beribadah pada malamnya.

12) Apabila wanita mengandung janin dalam rahimnya, maka beristighfarlah para malaikat untuknya, Allah mencatatkan baginya setiap hari seribu kebajikan dan menghapus baginya seribu kejahatan.

13) Apabila wanita mulai sakit untuk bersalin, Allah mencatatkan baginya pahala orang yang berjihad pada jalan Allah (perang sabil).

14) Apabila wanita melahirkan anak keluarlah dosa-dosa darinya seperti keadaan ibunya melahirkannya.

23 February 2009

SEmoGA bAHgiA di SaNA paRa SyuHAdA'

Assalamualaikum,

Berikut adalah tulisan Dr Abdul Rahman Ahmad Jamal, salah seorang pemimpin Hamas berkenaan perang di Gaza .

Bukanlah secara kebetulan bahwa peperangan yang dihadapi oleh rakyat Palestin di Gaza dengan penuh keteguhan dan kesabaran disebut dengan perang “Al-Furqan” atau perang pembeza. Penamaan ini sudah menjadi takdir Allah swt. Perang ini adalah sambungan dari perang Badar yang dinamakan oleh Allah yang Maha Kuasa pada Hari Al-Furqan di mana bertemunya dua kelompok.

Dalam peperangan Badar, tanda2 Allah sangat jelas terlihat dengan pertolongan- Nya kepada orang yang beriman yang jumlahnya sedikit. Bahkan Allah mentadbir dan mengatur peperangan itu dengan mengerahkan malaikat untuk berperang bersama orang-orang yang beriman. Malaikat memberikan rasa mengantuk kepada orang mukmin untuk keamanan dan ketenangan bagi mereka, menurunkan air dari langit untuk membersihkan orang-orang yang beriman dari kotoran syaitan dan mengikat hati-hati mereka dan meneguhkan kaki-kaki mereka. Allah swt mewahyukan kepada para malaikatnya dengan firmanNya :

“أني معكم فثبتوا الذين آمنوا سألقي في قلوب الذين كفروا الرعب”
“Bahwa Aku bersama kamu, maka kukuhkanlah pendirian orang-orang yang beriman. Akan kami berikan ketakutan dalam hati orang-orang kafir,” (QS : Al-Anfal 12)

Begitu juga para malaikat ikut memerangi orang-orang musyrik

“فاضربوا فوق الأعناق واضربوا منهم كل بنان”
“Maka pukullah atas leher-leher mereka dan pukullah ujung jari-jari mereka”

Serta lemparan Rasulullah saw yang mengena kepada sasaran

“فلم تقتلوهم ولكن الله قتلهم وما رميت إذ رميت ولكن الله رمي “
“Maka bukanlah kamu yang membunuh mereka (orang kafir) tapi Allah yang membunuh mereka, dan bukanlah engkau yang melempar ketika engkau melempar namun Allah yang melempar” (QS : Al-Anfal 17)

Allah swt memperlihatkan jumlah orang-orang musyrik di mata Rasulullah saw dalam mimpinya dengan jumlah yang sedikit dan Allah memperlihatkan di mata orang-orang mukmin jumlah orang-orang kafir sedikit. Ketika dua kelompok ini bertemu, maka orang-orang kafir melihat jumlah orang mukmin dua kali ganda. Allah menolong siapa saja yang dikedendakinya. Semua itu adalah karamah dalam pertempuran Al-Furqan.

Dalam pertempuran Al-Furqan di Gaza sebulan yang lalu, benar2 nampak dokongan dan pertolongan Allah kepada para mujahidin bahkan kepada manusia secara umum. Allah swt mengurniakan sejumlah karamah kepada mujahidin untuk memberikan keteguhan di hati mereka. Itu tidak pelik dan aneh.

Para ulama menegaskan dengan dalil yang kuat bahwa para malaikat yang turun di perang Badar untuk berperang bersama orang-orang mukmin itu tidak khusus untuk ahli Badar namun umum untuk semua golongan orang-orang yang beriman; jika mereka ikhlas dan benar dalam jihadnya untuk meninggikan kalimat Allah dan menegakkan syariat-Nya. Sejumlah mujahidin yang berada di medan jihad di Gaza menceritakan peristiwa2 yang terjadi kepada mereka yang membuatkan hati mereka tenang.

Karamah pertama adalah keteguhan para mujahidin di medan perang yang digempur habis-habisan oleh pesawat tempur di atas kepala mereka dan kereta2 kebal di sekeliling mereka. Namun mereka tetap berperang tanpa rasa gentar. Orang-orang yang menyaksikannya memiliki prasangka yang bermacam-macam terhadap Allah swt dan hati mereka seakan tergoncang oleh gempa bumi yang dahsyat. Faktor2 pertolongan di muka bumi sudah habis dan hanya ada pertolongan dari Allah swt. Maka Allah swt melimpahkan karamah kepada mereka. Dalam peperangan sebelum ini yang pernah dialami oleh kaum muslimin sepanjang sejarah, banyak kisah-kisah yang dicatatkan tentang karamah ini.

Salah satu karamah terjadi di desa Mighraqah di mana sejumlah mujahidin melihat dengan mata kepala mereka sendiri. Mereka melihat sebuah rumah dihancurkan oleh tentera Zionis Israel dengan bom yang besar sehingga mereka khuatir akan mengena ke rumah di sebelahnya. Dalam kebakaran yang hebat itu, mereka melihat seorang mujahid berdoa kepada Allah swt dengan menangis: “Wahai Allah yang menjadikan api, dingin dan keselamatan bagi Ibrahim, padamkan api dengan kehendak-Mu” di mana hanya selang tiga minit sahaja selepas itu api itu padam. Maka para mujahidin yang turut menyaksikan itu menangis semuanya kerana mereka merasakan Allah swt menolong dan mengabulkan doa mereka.

Masih pada pertempuran di Mighraqah di mana pesawat-pesawat tempur Israel menggempur dan mengepung mujahidin dari atas kepala mereka. Mereka tidak dapat bergerak. Tiba-tiba datang awan mendung yang memayungi mereka dan menutupi pesawat tempur Israel untuk melihat ke bumi. Maka para mujahidin pun bergerak bagi menghindarkan diri mereka dari tempat itu.

Ada juga cerita seorang mujahid yang mengalami sendiri bersama rakan-rakannya yang sedang berada di sebuah rumah. Bom dan peluru berpandu dari pesawat dan kereta kebal Israel menggempur mereka habis-habisan, namun tidak seorangpun yang terkena serangan itu. Sebahagian dari kami merasa takut. Namun tiba-tiba dia mengajak kami menghalang kereta2 kebal Israel yang menyerang kami sehingga Allah memberikan pertolongan untuk meledakkan beberapa kereta kebal yang ada. Maha Suci Allah yang menurunkan ketenangan dalam hati-hati orang yang beriman dan Allah memiliki tentera-tentera di langit dan bumi dan Allah Maha Perkasa lagi Bijaksana.

Seorang mujahid menceritakan kepada penulis bahwa mereka melihat dua kereta kebal meletup dan terbakar di tempat mereka memasang bom tepi jalan. Ketika kami menghampiri dua kereta kebal Israel yang meletup itu, ternyata bom tepi jalan yang kami pasang belum meletup.

Seorang mujahid lain menceritakan bahwa ia bersendirian ketika memasang bom tepi jalan. Beberapa saat kemudian ia sudah dikepung oleh kereta2 kebal Israel . Dalam keadaan yang cemas itu, ia berbisik dalam dirinya, “carilah tempat yang lebih aman”. Namun ia mendengar satu suara tanpa diketahui dari mana datangnya; “tetaplah berada di tempatmu”. Maka dia tetap berdiri di tempatnya dan tiba-tiba ketenangan merasuk dalam hatinya dan Allah memberikan pertolongan dengan meletupnya kereta2 kebal Israel itu.

Seorang mujahid lain menceritakan bahwa ketika dia hendak melepaskan roket, ia merasa ada “orang” yang membetulkan sasarannya ke kanan dan ke kiri sedikit.

Penulis sendiri mencium bau wangian yang keluar dari poket baju jasad seorang mujahid yang Syahid bernama Abdullah As-Shanik padahal ia sudah 20 hari terbungkus.

Bau wangian yang sama juga penulis cium dari jasad Syahid Musa Hasan Abu Nar yang terbunuh dan darahnya meluncur keluar membasahi lantai masjid. Meskipun darah itu dibersihkan namun baunya itu masih wangi. Bukan hanya penulis yang menciumnya namun orang lain juga begitu. Ini sungguh meyakinkan penulis akan kebenaran jalan dan langkah Rasulullah saw meski orang-orang kafir dan munafik benci.

Bahkan kesaksian-kesaksian dari askar2 Yahudi yang disiarkan oleh Channel 10 televisyen Israel bahwa mereka menyaksikan lembaga aneh yang mereka yakini sebagai hantu yang keluar dari bumi dan memerangi mereka.

Ada juga kesaksian dari seorang askar Israel yang buta matanya akibat dilempar dengan pasir oleh seorang laki-laki yang berpakaian putih.

Bahkan ketakutan yang dicampakkan ke dalam hati-hati orang Yahudi menjadikan mereka yang memiliki senjata jauh lebih canggih dari senjata kaum mujahidin Palestin takut untuk membuat serangan dan hanya menyerang kanak-kanak, wanita, orang2 tua dan orang awam yang tidak membawa senjata.

Wahai warga Gaza , para mujahidin yang sabar dan teguh, Allah bersama kamu. Kamu telah mendapat kemuliaan di perang Gaza dan kamu tulis sejarah di lembaran yang bersinar, Kamu kalahkan lagenda tentera Israel yang kononnya sukar dikalahkan. Kamu tanamkan ruh jihad di dalam hati umat ini meskipun dengan pengorbanan dan kehancuran rumah-rumah kamu, meskipun dengan mengorbankan para syuhada. Kamu jual jiwa-jiwa kamu dan harta kamu dengan syurga dan Allah membelinya, maka bergembiralah dengan perniagaan kamu dan itulah kemenangan yang besar.

Bagi-Mu ya Allah segala pujian dan bagi-Mu segala syukur, semua urusan dikembalikan kepada-Nya, yang terang dan rahsia, segala puji dengan Islam, Iman, Al-Quran, dengan ribat, jihad sehingga Engkau mudahkan urusan kami dalam mengalahkan musuh kami, dan Engkau bantulah mujahidin kami. Segala puji bagi-Mu sesuai dengan wajah-Mu dan keagungan kekuasaan-Mu.
Bersama-sama ini juga dikepilkan beberapa gambar2 para syuhada’ di Gaza yang kesemuanya dalam keadaan senyum, MasyaAllah



13 February 2009

cuti THaiPUsaM!!!

salam ...walaupun lewat post kat sini kenangan ni paling best!!!time cuti tue atuk aku datang umah ....time cuti tu gak...aku baru jadi perempuan asli...aku buat kuih tu jek!!!!kuih keria ngan onde-onde...dah lah tu je slm!!!!

07 February 2009

tELL me wHy????.....

video

tELL me wHy????.....(LIRIK)

in my dream
children sing
a song of love for every boy and girl
the sky is blue
and field is green
and laughter is the languages of the world
then i wake and all i see
i s a world full of people in need
tell me why
does it have to be like this
tell me why
is there something i have missed
tell me why
because i don't understand
when somebody need somebody
we don't give a helping hand
tell me why
everyday
i ask myself
what i have to do to be a man
do i have
to stand and fight
to prove to everybody who i am
is that what my life is for
to waste in a world full of war
tell me why
does it have to be like this
tell me why
is there something i have missed
tell me why
because i don't understand
when somebody need someboy
we don't give a helping hand
tell me why
tell me why2x
just tell me why
tell me why
does it have to be like this
tell me why
is there something i have missed
tell me why
because i dont understand
when somebody need somebody
we don't give a helping hand
tell me why2x
why why,do the tigers run
tell me why
why why,do we shoot the gun
tell me why
why why,do we never learn
can someone tell us why we let the forest burn
why why,do we say we care
tell me why
why why,do we stand and stare
tell me why
why why,do the dolphins cry
can someone tell us why we let the ocean die
why why,if we're the same
tell me why
why why,do we pass the blame
tell mE why
why why,does it never end
can someone tell us why we cannot just be friend
WHY WHY!!!


KEaaJAibAn paRA sYUhadA' Di GazA!!!???

Setiap peristiwa yang berlaku, samada yang berskala besar atau kecil> pasti ada hikmah di sebaliknya, ada pelajaran, ada "Kemahuan" Zat> Pengatur kehidupan, Allahu Rabbul Izzah. Setiap muslim semestinya> meneliti, mengambil pelajaran sekaligus menjadikannya sebagai> penguat iman dalam menjalani kehidupan.

>> Peristiwa yang terjadi di Gaza juga demikian. Banyak ayat-ayat Allah> yang terbukti. Banyak mukjizat Allah yang turun. Banyak keajaiban-> keajaiban Allah yang terjadi. Itulah yang dialami oleh pejuang> Palestin, para syuhada Gaza. Berikut adalah sebahagian darinya:

>> 1. Dr. Muawiyah Hassanein, Pengarah Ambulan Kecemasan dan Jabatan> Kesihatan di Gaza menceritakan:>> "Para syuhada yang meninggal berhari-hari dan berminggu-minggu masih> mengalirkan darah segar dari tubuhnya. Kami dan semua orang di sini> sangat terkejut."

>> 2. Syahid `Iyan berkata: "Saya menyaksikan orang yang gugur syahid> tersenyum, meskipun keadaan tubuhnya hancur, lagi pula darahnya> masih segar."

>> 3. Seorang doktor yang bertugas di Gaza sedang menerima mangsa dari> Briged Al Qassam, ia terkena peluru di dadanya. Mujahid ini tidak> lupa meletakkan mushhaf Al Qur'an dan buku wirid harian di dalam> poketnya. Ia terselamat kerana peluru terpecah dan Al Qur'an pun> masih dalam keadaan baik. Sekarang ia sudah sembuh, wal hamdulillah.

>> 4. Abu Qudamah, salah seorang komander Hamas di wilayah Timur Az> Zaitun, Kota Gaza bercerita:>> "Saya dan beberapa pejuang sedang menunggu kesempatan untuk
> menyerang kereta-kereta kebal Israel. Kami berdoa agar Allah> menurunkan tentera-Nya dari langit untuk membantu kami. Dengan tiba-> tiba tanpa disedari turunlah awan tebal menyelimuti wilayah kami.> Kami masuk di antara puluhan kereta-kereta kebal itu tanpa diketahui> oleh pihak musuh dan tidak dapat dikesan oleh pesawat-pesawat> pengintai yang mundar mandir di udara. Kami mampu meletupkan kereta-> kereta kebal itu, 5 tentera Zionis Israel terbunuh dan puluhan lagi> tercedera."

>> 5. Ketika pesawat-pesawat Israel mengebom salah satu wilayah di> Gaza, turunlah hujan lebat di wilayah itu sahaja dan tidak di> wilayah lainnya yang menyebabkan pesawat-pesawat itu mengalami> masalah penerbangan berjam-jam dan tidak dapat meneruskan> pengeboman mereka.

>> 6. Dua orang doktor warganegara Jordan bertugas di Gaza sedang> bercakap dengan sekelompok mujahidin:>> "Kami sedang mengawasi gerak-geri tentera Israel dari tingkat dua,> mereka ingin masuk ke dalam bangunan itu. Oleh kerana salah seorang> mujahidin dari kami telah memasang perangkap di pintu masuk, maka> meletuplah perangkap itu yang mengorbankan tentera Israel itu.> Mendengar letupan itu, tentera Israel yang lain mengepung bangunan> kami, maka terjadilah pertempuran sengit sehingga jam dua pagi. Kami> keletihan lalu tertidur dari jam dua pagi hingga jam lima pagi. Kami> kemudiannya terjaga dan bangun untuk melihat situasi di> sekeliling ,namun ternyata tentera Israel telah melarikan diri.">> 7. Syaikh Abu Bilal yang tinggal di perkemahan Rafah berkata:> "Kamu jangan mengira bahwa orang yang gugur di jalan Allah itu mati,> mereka bahkan hidup, tapi kamu tidak mengetahui." (QS Al> Baqarah:154)

>> Mereka para syuhada diletakkan selepas darjat orang-orang yang benar> imannya (Shiddiqin) dan sebelum orang-orang soleh (Shalihin) di> dalam Al Qur'an. Allah swt. berfirman:
>> "Barangsiapa menta'ati Allah, dan Rasul, mereka bersama orang-orang> yang Allah beri nikmat kepada mereka, di antara mereka para nabi-> nabi, shiddiqin, syuhada, dan shalihin. Merekalah sebaik-baik> teman." (QS An Nisa':69-70) .>> Beliau menambah lagi bahwa "Jasad para syuhada masih segar, kerana> ruh mereka sebenarnya memakan buah di syurga, ini juga yang> menyebabkan semerbaknya bau wangian kasturi. Darah masih segar,> janggut tumbuh. Sebahagian syuhada yang dua tahun lamanya, atau> berpuluh tahun bahkan berabad-abad tidak rosak jasadnya dan tidak> dimakan oleh ulat dan cacing tanah."

>> 8. Wangian semerbak minyak kasturi juga keluar dari jasad mujahid Al> Qassam, Muhammad Abu Sya'r. Dia termasuk sebahagian dari mangsa> serangan bom pesawat Israel. Bau harum itu tercium oleh orang yang> menemui jasadnya dan berita kesyahidannya tersebar ke seluruh> pelusuk masjid. Para pengunjung masjid beramai-ramai ingin> melihatnya. Mereka bertasbih, bertahmid, bertahlil dan bertakbir> mengagungkan Asma Allah di atas keajaiban para syuhada tersebut.

>> 9. Pekerja media menceritakan; kami berangkat untuk menolong orang> yang tercedera di sebelah Utara Gaza, ketika itu tentera Israel> menembak ke sekeliling kaki kami. Kami katakan kepada> mereka: "Kenapa kamu melakukan ini, kami bukan tentera, kami tidak> bawa senjata apalagi bom." Salah seorang tentera Israel> berteriak: "Kamu orang Arab, kamu memakai pakaian putih, kamu> malaikat, kamu berperang bersama Hamas."

>> 10. Salah seorang tentera Israel sedang ditemuramah oleh media> Israel, ia mengatakan bahwa ia kehilangan penglihatannya gara-gara> melihat seorang pemuda yang memakai baju putih, melemparkan> kepadanya segenggam pasir, pada waktu itu juga saya menjadi buta.

>> 11. Tentera Israel yang lain pula menceritakan bahwa pejuang Hamas> memerangkap mereka dalam banyak pertempuran umpama memerangkap ayam> dan itik.

>> 12. Salah seorang tentera Israel yang lain pula mengaku ia melihat> ramai tentera Israel tercedera dan ditembak dari arah kanan dan> kiri, namun tidak dapat dipastikan dan tidak diketahui dari mana> tembakan itu berasal.

>> 13. Sejumlah wartawan yang membuat liputan perang di Gaza> menceritakan; kami bersembunyi dari serangan bom. Ketika situasi> agak reda, kami dikejutkan oleh seorang yang keluar dari puing-puing> runtuhan bangunan sambil membawa roket, ia salah seorang mujahidin> pelancar roket yang menghalang kemasukan tentera penjajah Israel. Ia> hadir dan hilang sekejap, umpama ditelan bumi.

>> 14. Apabila jenazah Hasan Bin Ismail Abu Syanab yang syahid pada> hari pertama serangan Israel ke atas Gaza, hendak dikebumikan di> liang lahad ayahnya, Asy-Syahid Ismail Abu Syanab, salah seorang> pengasas dan pemimpin Hamas yang syahid pada tahun 2003, mereka> dapati jasad Ismail masih dalam keadaan seperti mula-mula> dikebumikan 5 tahun lalu. Kain kafannya masih putih bersih dan tiada> tanda perubahan walaupun telah 5 tahun berlalu. Darah di kain> kafannya seperti seolah-olah baru keluar pada masa itu juga manakala> bendera yang digunakan untuk membalut tubuh Asy-Syahid Ismail semasa> jenazahnya diarak 5 tahun lalu masih berbau wangian kasturi yang> keluar dari tubuh beliau semasa kesyahidannya.

>> Demikianlah beberapa karamah dan keajaiban yang berlaku di bumi Gaza> dan begitu juga di bumi-bumi lain seperti Afghanistan, Chechnya,> Kashmir selagi masih ada mereka-mereka yang ikhlas dan tetap setia> melaksanakan janji-janji mereka kepada Allah. Mereka tidak> sedikitpun merasa gusar dan takut dalam menghadapi musuh-musuh> mereka kerana mereka yakin bahwa mereka akan dikurniakan antara dua> kebaikan iaitu samada kemenangan zahir terhadap musuh ataupun syahid> dan mendapat nikmat dan rezeki yang tidak terhingga dari Allah Jalla> Jallaluh.

>> "Jangan kamu mengira orang yang dibunuh dijalan Allah itu sebagai> orang-orang mati. Bahkan mereka orang-orang hidup, diberi rezeki di> sisi Tuhan mereka. Mereka gembira
dengan apa yang beri Allah dari> kurniaanNya dan memberi khabar gembira kepada orang-orang yang belum> menyertai mereka (syahid dengan kata-kata) `Jangan kamu takut kepada> mereka (musuh-musuh) dan mereka tidak bersedih hati". (QS Ali> Imran:168-169) .>

06 February 2009

MEnGEnaNG muKHAyyAM 08

penghulu wati die...:maisarah....

yang ni plak para juri...

yang ni plak kanak-kanak ribena dier...




syahira...